Pelesiran Emak-Emak

Gw sebetulnya termasuk yang mengamini kalo setelah menikah dan punya anak, kebanyakan cewe hampir ga mungkin pelesiran tanpa bawa keluarga. Karena ngalamin sendiri susahnya ngatur waktu apalagi kalo keluarga besar sering ngadain acara, pesimis lah pokoknya. Dalam setahun, bisa dihitung sebelah tangan berapa kali pergi hangout (dalem kota) sama temen tanpa bawa keluarga.

Tapi satu hari waktu ngobrol2 masalah ini dengan sesama emak2, ada satu yang bilang ‘sebetulnya bukan ga mungkin, cuma masalah niat ato engga’. Dan gw diem… mikir… masa ya?

Trus masalahnya apa? yang utama dan yang terutama sebetulnya ijin dari suami dan keluarga. Kalo blom ato ga dibolehin ya itu dulu deh yang musti diurus. Ijin ga akan keluar kalo belom ada solusi masalah siapa yang akan ngurus anak2 dan rumah selama emaknya pergi. Oh iya, ijin dari diri sendiri juga, kalo kitanya sebagai mama ngerasa ga bisa ninggalin anak dan rumah, itu beda cerita.

Berikutnya baru urusan dana, kudu ditabung jauh2 hari karena ga boleh ganggu operasional RT dan ga boleh ganggu jatah nabung yang udah ada (mis: tabungan pendidikan, dana pensiun, dll).

Habis itu tinggal atur waktu. Seperti kata temen diatas, kalo niat pasti bisa diatur waktunya.

IMG_7310_Fotor

Blom jamannya tongsis, foto seluruh badan dan pemandangannya dapet. Tapi burem, hahhaaaa… Gitulah kalo minta tolong orang lain fotoin.

IMG-20150412-WA0043_Fotor

Jamannya tongsis, foto muka doang 🙂

Terima kasih buat temen2 yang udah bersedia jalan bareng. Hal2 tak terduga tentunya gak bisa dihindari dan gw belajar banyak dari kesabaran mereka menghadapi masalah. So, a million thanks to my trip mates. You’re the best.

Trip berikutnya? belom tau, yang penting nabung dulu… Nabung ijin dan nabung dana 🙂

Karena perginya juga cuma 2 ato 3 ato 4 taon sekali, santai aja.. tapi tetep ada target. Jadi taon 2020 kita mau kemana? hahhaaaa… 

Walopun keliatannya tu target jauh buangetttt, kalo diijinkan sama yang diatas nanti tercapai kog. Tiket juga biasanya dibeli 1 tahun sebelumnya. Kalo ntar kenapa-napa dan ga bisa pergi gimana? ya angus, hahaha… Semua ada resikonya.. Kita ga pernah tau apa yang bakal terjadi 1 jam kedepan, besok, apalagi taon depan. Beli tiket buat besok pun mana tau ntar malem diare? Pernah tuhhh, menjelang keberangkatan ke surabaya (beli tiketnya sehari sebelum) eh menjelang jam keberangkatan kena diare. Mana perginya sendiri pula. Jadi ceritanya, gw satu2nya peserta trip asal jakarta dan meeting point di surabaya sebelom lanjut ke bali-lombok. Bersyukur akhirnya perjalanan dan pelesirannya waktu itu lancar.

Tapi memang ada orang2 tertentu yang ga bisa beli tiket jauh2 hari.. ga jodoh. Tiap kali beli, angus. So, kalo jodohnya beli tiket dadakan ya gpp.. dadakan aja.. yang penting jalan, hahaaa…

Advertisements

9 thoughts on “Pelesiran Emak-Emak

  1. selama masih nyusuin, aku ga diijinin suami pergi keluar kota atau keluar negeri sendirian hahahaha… dia kuatir anaknya nangis kejer nyariin emaknya… berarti target aku, kalo uda ga nyusuin harusnya bisa ya pergi bareng temen2 hehehehe…

    1. udah lepas menyusui-pun belum tentu bisa ninggalin anak.. tiap orang beda2 hehee.. ntar baru ketauan mel termasuk yang mana setelah lepas nyusuin jayden 🙂

  2. salut xiaoo!! gw termasuk org yg gak bisa plesiran ninggalin anak dan rumah. kl ninggalin suami sih gak masalah. ninggalin anak yg gak bisa eh blom bisa nih… soalnya gw kmana2 slalu bertiga. dirumah gak ada maid dan gak percayaan anak gw diurus/dititip org laen even kluarga sendiri tetep gak tenanggg…sound posesif bgt ya gw…haha..makanya salut bgt deh kl ada emak yg bisa plesiran tanpa bebuntutan… suka liat emak2 yg bisnis mlm tuh kan suka plesiran kan..nah gw aneh..bukannya ngiri tapi malah membatin..ih kok bisa ya? itu anaknya sapa yg urus? yg anjemp skolah sapa? apalagi kl lg musim ulangan trus anaknya blajar sama sapa kok bisa ya emaknya jalan2 anaknya besoj ulangan? hahahg kayanya pikiran gw gak bs lepas dr buntut nih…
    apa mungkin krn gw apa2 handle sendiri jd gw merasa aneh liat org lain bisa2 aja tuh mendelegasikan tugas ke org lain sementara waktu
    tp emg seharusnya mamak2 pun sesekali hrs punya waktu me time sendiri ya…
    mungkin ntar kl avel udah gedean gw baru bisa gitu deh…okeh ini masuk dalam things to do list gw untuk errr…5 taon kedepan? 10taon kedepan? haha lama aje! * numpang ngeblog xiao*

    1. hahahaa.. kalo menurut gw sih bukan possessive tapi emang gayanya elo ya begitu.. ngapain juga pergi2 kalo hati gak tenang ya 🙂
      gw masih inget tuh cerita lo ke vietnam sama avel yang ketinggalan notebook hahhaaa…

  3. Mantapp Xiaoo dah mikir sampe 2020 eh tapi ga lama jg sih. G jg seneng pergi sama kalian, seruuu sampe push to the max jalan2nya. Next trip kayanya ga berani to the max lg deh, pulang2 serasa abis ngegym seharian tepar hahaha. Thank You Xiao buat pengaturan n preparingnya plus kesabarannya ngurus kita2 plus buat cici lu yg ga beda sama lu sabarnya. Buat Yenny yg ayo aja, so kita bisa punya memory buat masa tua nanti.

  4. g bisa ninggalin Zio pergi nonton konser aja seneng banget deh! sekarang kalo jalan enggak bawa Zio rasanya gimana gitu wakakaka… walo klo bawa Zio acara biasanya jadi berantakan tapi happy aja klo anak na ikut walo*lagi* ketabambahan capek extra

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s